Nostalgia Anak Monyet

Yang pada temenan sama gue di Path pasti udah pada hafal betapa sukanya gue sama triplets Daehan-Minguk-Manse di variety show Korea “Superman is Back”. Nah, dulu pas awal acara ini tayang, gue paling suka sama duet bapak anak, si Tablo dan Haru. Tapi setelah mereka memutuskan keluar, maka fokus gue beralih ke mereka dan bapaknya, Song Il Kook.

Si kembar tiga ini kompak dan sayang banget satu sama lain. Bapaknya juga jagoan deh nanganin mereka, walau kadang suka kelimpungan kalau tiga-tiganya udah kumat jahilnya. Ya nurut lau? Ngurus tiga anak cowok sekaligus, bok! 

Di Korea sendiri, orangtua si triplets dapat banyak pujian karena berhasil mendidik anak dengan cara yang bagus dan dianggap efektif. Berkat tayangan ini juga, banyak para ayah yang memutuskan untuk lebih terlibat dalam pengurusan anak dan lebih intens berkomunikasi sama keluarganya. Mengingat, mayoritas sosok ayah di Korea Selatan dianggap kaku. Kayak di dua video berikut, kalau triplets bandel pasti dihukum sama bapaknya, terus anaknya jadi ngerti kalau salah dan minta maaf.

Yang juga bikin seru kalau nonton ini adalah gue sering terbawa nostalgia jadi ingat-ingat kebandelan masa kecil dan gimana para orang dewasa di keluarga gue dalam menghadapi kejailan gue dan para sepupu. Kalau sama Eyangkung mah jelas-jelas angkatan cucu nggak ada yang berani ya. Didikan militer banget, jadi semua langsung berubah jadi anak manis dan penurut di hadapan beliau.

Naaah, kalau sama Mamake dan para om (yang saat itu masih pada bujangan dan tinggal di rumah Eyangti), baru deh gue berulah. Kata om-om gue, ulah ponakannya ini agak mirip monyet liar.  😆 

  • Disuruh tidur siang, eh malah kabur lewat jendela kamar.
  • Dilarang main tanah, eh nggak cuma dimainin tapi dimakan juga sampai mulutnya belepotan.
  • Dilarang main jam, eh baterai jamnya ditelan yang berujung gue nggak bisa pup 3 hari dan dicekokin minyak kelapa sama Eyangti biar baterainya bisa keluar.
  • Disuruh udahan main dan masuk rumah kalau Maghrib, gue malah lari-lari keliling halaman terus jatuh sampai lutut sobek.
  • Disuruh udahan main airnya pas mandi, gue malah nyemplung masuk bak dan berujung siku tangan sobek.
  • Pas gue sakit cacar malah pernah tangan gue sampai diikat biar nggak garuk-garuk dan lukanya nggak berbekas. Yang mana udah kecolongan sih, ada dua bekas cacar di muka gue sampai sekarang, hahaha.
  • Saking ga bisa diemnya di meja makan, gue inget banget pas umur sekitar 4-5 tahun, gue dipaksa makan cabe rawit sama om dan tante gue. Ya tentu saja jadi senjata makan tuan dong ya karena gue jadi makin berisik kepedasan dan minta tambah tahu terus. *lah emang nggragas dari kecil ternyata*

Nah, kalau si Song Il Kook ngehukum anak-anaknya dengan cara disuruh berdiri atau duduk di pojokan menghadap tembok, jaman gue kecil mah ga ada begituan. Jurus jitu Mamake adalah nyubit, nggak pernah sampai berbekas sih. Tapi saking seringnya dulu gue dicubit sampai sakit hati dan merencanakan mau kabur dari rumah! Padahal mah emang gue juga yang bandel. Hukuman ini berlangsung sampai gue kelas 3 SD lah. 😆 

Selain itu Mamake dan om-om gue juga sering marah dan mengeluarkan kalimat seperti:

  • “Disuruh tidur aja susah! Mama buang nanti kamu di jalan tol!” — terus gue malah senang karena jalan tol kan gedeeee, wah bisa lari-larian dong!
  • “Susah banget dibilangin sih! Kayak anak monyet!” — ini sering banget dibilang sama om-om gue, yang gue mentahin balik, “Kalau gitu om juga monyet, dong?” *lalu dipelototin*
  • “Mau dibuang ke kali ya?!” — gue jawab, “Mau!”  😆 
  • “Kamu tau nggak, kamu kan anak monyet. Dulu diambil dari kandang monyet di Ragunan.” — saking seringnya ini diucapin, gue cuma melengos aja.

Masih banyak sederet ancaman verbal jaman kecil, tapi yang paling diingat ya itu. Terus karena jaman dulu kan nggak ada gadget ya. Jadi ledek-ledekan model kayak gitu tuh bertahan lama sampai gue SMP dan selalu bikin ketawa kalau diingat-ingat lagi. Bedanya sama sepupu di bawah gue yang kelahiran setelah tahun 1995, nggak ada deh ledekan model gitu sama om-om gue. Soalnya para om juga udah pada nikah kan, pindah ke rumah masing-masing. Terus gadget juga mulai banyak jadi ya para krucils nggak bertingkah aneh-aneh karena energinya tersalurkan ke mainan canggih.

Pas kemarin gue cerita sama teman-teman gue, ternyata banyak juga yang ngalamin dimarahin terus diancam mau dibuang di jalan tol/kali/hutan/dikasih orang. Langsung senaaaang berasa ada teman sependeritaan, hahahaha. Itu kayaknya jurus para emak yang lagi ngetrend pas kita kecil deh.  😆 

Kalau kalian dulu sering diancam apa pas lagi nakal?  :mrgreen: 

(Visited 48 times, 1 visits today)
 
Share it:
Posted in Family, Funny.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *