Pacaran Versi Remaja dan Dewasa

Salah seorang teman gue, setelah nonton AADC 2 pernah berkomentar:

“Mungkin kita sekarang sudah terlalu sinis, jadi scene-scene yang serius dan seharusnya romantis malah bikin ketawa. Selain itu rasanya udah nggak relatable. Beda lah jaman dulu pas masih SMA dan sekarang.”

Ini gue aminin banget. Dua kali nonton AADC 2, dua kali pula gue tidak merasa terhubung dengan romantisme Rangga dan Cinta yang menurut gue nggak beda sama gaya mereka di AADC pertama. Ya karena sekarang juga umur udah nggak remaja, jadi lebih rasional aja urusan percintaan. Udah nggak mempan dikasih puisi, gue lebih terharu kalau dikasih Nasi Padang komplit *fokus urusan perut*. Makanya gue heran deh, Cinta diajak jalan-jalan dari siang sampai pagi kok kenyang sih cuma minum kopi sama makan sate klathak? Lha gue mah paling nggak 3 jam sekali harus ngunyah kalau nggak cranky dan bisa masuk angin. Tapi filmya sendiri tetap menghibur dan bikin senyum sampai ketawa kok.  Terutama karakter Milly! 😉

Yang mau gue bahas di tulisan ini fokusnya bukan di film AADC 2, tapi bagaimana generasi seumuran gue membandingkan percintaan para remaja (baik yang dulu atau sekarang) dengan gaya pacaran di akhir 20an dan awal 30an. Seperti yang sudah disebut di atas. ya sekarang kita lebih rasional lah memandang segala sesuatunya. Diterpa cicilan sana-sini, urusan rumah tangga, berjuang di pekerjaan dan lain-lain membuat pikiran dan mata lebih terbuka, bahwa hidup tuh nggak cuma urusan cinta menye-menye. Ya walau kadang juga masih suka galau urusan percintaan, cuma levelnya lebih berkelas aja dan di seputar inner circle Path. 😆

Sekarang kalau melihat romantis ala remaja, gue sama teman-teman gue lebih cenderung ngetawain dan komentar jahil. Bukannya jahat, tapi ya itu…lebih ke ngetawain diri sendiri karena dulu kita pasti pernah ngalamin juga pas masih gampang dibohongin abege. Yah booook, dulu baru dilirik sama gebetan aja langsung melayang ke langit. Padahal mah juga belum tentu dia ngelirik sini, siapa tau lirik dagangan abang gorengan di samping kita. Jadinya, setiap ngelihat anak remaja yang lagi kencan, gue dan teman-teman *lirik Smita* sering ketawa karena jadi inget jaman dulu pas masih abege. Terus keluar deh komentar atau pemikiran seperti ini:

  • Cowok dan cewek makan sambil duduk berhadapan dan pegangan tangan. Kita komen: “Booook, ribet nggak sih makannya pakai pegangan tangan segala?!”
  • Si cewek makan spaghettinya lamaaaa banget. Ada kali lebih dari sejam, karena diselingi bertatapan penuh mesra terus tersipu malu sambil bisik mesra. Kita komen: “Itu keburu ngembang ga sih spaghettinya. Kok lama amat kelarnyaaaaaa. Pengen gue suapiiiin!”
  • Si cowok nggak makan, cuma minum aja. Kita komen: “Pasti cowoknya lagi bokek sebenarnya, tapi demi rasa sayang…ngelihat ceweknya makan juga udah kenyang.” — Pokoknya kalau masih abege mah, sayang nomer satu, masuk angin urusan belakangan!

dating 1

  • Ada ABG kencan fancy di restoran mahal. Kita suka bingung: “Seeeet, anak jaman sekarang duit jajannya berapa sih?” Perasaan dulu jaman kita kencan di KFC aja udah berasa keren banget. Sekarang aja mah, sungguh aku lebih pilih makan nasi goreng kebuli ApJay yang murah meriah enak kenyang, dibanding fancy dinner.

date

  • ABG kencan, yang cewek pesan salad. Kita mbatin: “Oh mungkin biar disangka imut, makannya dikit…” Sementara itu di usia sekarang mah, kalau kencan yang penting kenyang. Supaya apaaaa? Supaya nggak masuk angin besokannya.  😆

date 2

  • Dulu waktu masih remaja mah kayaknya tarik ulur itu normal ya. Semakin tarik ulur, kesannya semakin “mahal”. Sekarang mah yang pasti-pasti aja, kalau mau serius ya ayo pacaran, kalau masih tarik-ulur, dah neeeekkk! Ya, puas-puasin lah kalian tarik ulur semasa abege, ya dedek-dedek. Jangan keterusan sampai pas udah dewasa. Capek lho, badan jadi berotot juga nggak, sakit hati iya. *curcol, sis?*  😛 

date8

  • Kalau lagi ke mall ya, wooowww….gue suka kagum deh sama remaja cewek yang pakai high heels pas kencan. Terus geraknya masih lincah gitu. Sementara buat gue dan sebagian besar teman kalau diajak kencan saat ini, udah lah flat shoes dan sneakers paling tooop! Ya kadang pakai high heels juga sih ke tempat-tempat yang sesuai, walau udahannya mesti refleksi kaki minimal 2 jam.

date 7

  • Nih ya, waktu masih abege pas punya pacar rasanya si dia udah yang paling tepat deh buat kita. Baru juga jadian, udah mikirin kira-kira ntar nikahnya ama dese nggak ya? Sekarang mah ya booook, walau pun udah ketemu yang rasanya “Ok, he’s THE ONE”, tapi banyak teman-teman gue yang nggak mau buru-buru nikah. Saking banyaknya kasus perceraian yang terjadi di sekitar kita mungkin ya. Banyak juga teman seumuran gue yang masih single. Kalau belum ketemu yang pas ya nikmatin hidup aja dulu, bangun karir sebaik mungkin, perluas networking, dan semacamnya.

Masih banyak lagi sih ya perbedaan kencan jaman remaja dan sekarang. Mungkin ada lagi yang mau nambahin? Pesan gue buat dedek-dedek, nikmatilah masa remaja kalian, mau gonta-ganti pacar juga boleh supaya kalian bisa tahu pasangan tipe apa yang paling tepat buat kalian. Intinya mah asal bertanggung jawab. Jaim boleh, tapi yang paling penting jadi diri sendiri. Walau emang jatuh cinta saat remaja rasanya indah banget dan gampang bikin terbuai, tapi perjalanan kalian masih panjang lho.

Semoga masa-masa pacaran kalian saat ini bisa jadi pengalaman indah buat dikenang (dan diketawain) kelak di masa datang ya.  🙂

 

(Visited 690 times, 1 visits today)
 
Share it:
Posted in About Love, Friendstuff, Funny and tagged , , .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *